Sunday, June 10, 2012

Neraka

Pembuluh darah semakin kotor,
Baru 23 tahun,
Kotor dengan anasir-anasir yang serebelumku sendiri cipta,
Aku berfikir aku merumus aku menghakimi orang,
Otak ketat bukan sahaja ligat,
Malah kadang-kadang banyak dendam kusumat

Bila datang mood baik macam rentak lagu Yellow,
Semua berjalan lancar,
Aku rasa bahagia bila angin sepoi-sepoi menepuk pipi aku
Rambut menampar-nampar dahiku

Berfikir lama lagikah hidup ini untukku
Lama lagi kah aku melihat jingga ungu matahari terbenam
Sambil dengar lauangan azan
Renung langit di atas
Berasa sayu sekejap
Langit bertukar gelap
Hanya aku nampak bintang
Itupun abangku dakwa satelite
Sungguh aku berasa dungu

Kalau sekejap lagi aku mati
Famili, kawan, teman selamat tinggal
Tak bawa semua ini macam aku selalu paksa teman ke mana-mana
Dalam kubur seorang diri
Tak bawak sutera, tak bawak dress poplook
Belacu putih itu yang kupakai
Tak bawak assignment gred4flat lah sangat
Tapi amalan

Amalan?
Berapa helai saja amalan aku?
Entahkan tiada.


Termenenung,
adakah sejadah merah itu lebih banyak dibuat tempat lenyek baju aku menayang badan
atau lebih banyak aku buat untuk sujud rendah diri yang utama wajib aku buat untuk Penciptaku

Kalau titis air sembahyang yang singgah ke tubuhku adalah scene terakhir hidupku, alhamdulillah
Kalau titis dosa singgah di dalam hati aku sewaktu si Izrail sentap nyawaku, tingallah roh ku....jawabnya

neraka.

No comments: