Wednesday, November 14, 2012

Weirdo sesat di stesen LRT

Aku adalah sejenis manusia yang pelik. Aku boleh label diri aku weirdo sebelum orang lain label aku begitu. Ini kerana aku ada sedikit penyakit, which is aku akan buat kesalahan yang sama yang aku dah buat. Masalah ini aku perhatikan dari sekolah lagi, di mana waktu paper sejarah, aku sering keliru dengan jawapan yang nak sama-sama. Celaka punya jawapan bikin aku keliru.

contoh:
Yang mana satukah bukan adik beradik 5 Panglima dalam sejarah Melaka?
A) Hang Lekir
B) Hang Li po
C) Hang Lekiu

Aku akan keliru C or B.
Aku tanda C


Lepas tu result keluar, demi membantu guru sejarah aku marking, seperti biasa cikgu aku akan edarkan kertas OMR yang kami dah tanda, of course lah aku tak dapat aku punya, soalan dan jawapan dibincangkan. And yeah bumm! jawapan sebenar kepada soalan aku adalah B bukan C. Jadi aku akur dah hilang beberapa markah di situ, dan berjanji akan ingat jawapan sebenar soalan tadi.

And yet, bila datang soalan yang sama pada exam seterusnya,


Yang mana satukah bukan adik beradik 5 Panglima dalam sejarah Melaka?
A) Hang Lekir
B) Hang Li po
C) Hang Lekiu

Still lagi keliru, dan aku tanda C pada kertas OMR, dengan begitu yakin sekali, siap jampi serapah.
Ye, nampak tak masalah aku?




Kalau aku nak pergi beli perfume, ada 4 deretan botol yang sama, cuma code je yang lain bau pun lain, aku ambil botol 1, letak, ambil botol 2, letak, botol 1, letak, botol 3, letak, botol 1, letak. The same thing.



Penyakit dewasa versi kotaraya: salah naik train.
Aku cukup benci kalau naik train kena tukar-tukar, aku nervous,, gelabah, tak gemar, benci lah. Di jadikan satu hari betul betul aku tersalah train. Sepatutnya aku naik train menghala ke Sri Petaling sebab destinasi aku Bandar Tasik Selatan, tapi alangkah terkejut beruk bila announcer tu sebut "Miharja.. Miharja" aku dah gelabah, tapi gelabah aku tu aku cover dengan muka macam dah biasa travel sorang dan tak pernah sesat.. aku turun dekat hujung stesen sekali which is Ampang, aku ambil masa begitu lama untuk tenangkan diri dan buat muka cool. pftt. Turun di Ampang call mintak bantuan, kena gelak, cilaka.



Patah balik, okay kena tukar dekat stesen Chan Sow Lin, dalam 10 minit, sampai. Okay announcer cakap dekat platform 2A, okay ready, hati dah berbunga tak sabar nak sampai. Train sampai, naik lagi. Ding ding ding "Train ini ke Ampang" Daaamn! silap lagi.
 Okay turun dekatMiharja. Tukar side, patah balik Chan Sow Lin, okay lepas ni tengok betul-betul.
hmm. Sampai, keliru. Pusing keliling. Takde rujukan jalan, okay. Tanya pakcik.

"pakcik nak tanya, kalau nak pergi Bandar Tasik Selatan platform mana ye?"

"sini lah..lepas ni"

"oh okay, terima kasih"



Aku tunggu sambil mengenang nasib apakah aku ini, tapi aku buat muka terer travel sorang. Tak lama, train sampai.. naik. okay happy tapi nervous sikit. "Stesen seterusnya Miharja" WHAT THEEE! Aku rasa nak marah je dekat announcer tu yang mumbling macam takde gigi, yang kau rasa "ha, apa?" tapi aku tengok orang dalam LRT tu takde stress macam aku pun, lek lek cool cool der der je..Mesti korang ingat kali ni aku berhenti dekat Miharja jugak kan? takkk salah. hahaha aku berhenti jauh sikit sebab malu dekat akak cleaner Miharja, aku nak jumpa akak cleaner Maluri pulak =.=,




Okay, kali ni lama sikit tunggu aku tak pasti kenapa. Call kawan dan separuh sebak rasa nak mengamuk dekat stesen tu pastu paksa sape-sape ambil daku yang begitu pathetic ini.
Namun aku gagahkan jua, aku nak tau kenapa aku salah even dah diberitahu mustahil pakcik yang begitu naif menipu aku, dan dekat situ hanya ada 2sides untuk train lalu.. kiri dan kanan, 1A dan 2A. Okay we'll see. Ada kawan cadangkan aku naik sampai Masjid Jamek, which is aku lagi gelabah untuk hadap. Tapi okay aku pertimbangkan.




DRINGG, aku naik dan dalam kepala masa ni nak berhenti dekat mana, Masjid Jamek yang aku tak pernah terbayang macam mana rupa, atau still Chan Show Lin? Dalam otak aku macam ada satu perlawanan bola antaraMasjid Jamek VS Chan Sow Lin yang aku tak boleh duga siapa memberi nasib baik kepadaku.




Aku hanya ada dalam 5 minit nak buat keputusan, akhirnya aku pilih untuk turun di Chan Sow Lin untuk tengok apa yang aku salah, tak puas hati, aku taknak kesalahan aku tinggal misteri dan aku cuba kesalahan baru dia Jamek begitu saja. Tak boleh. ok dah peluh.





Aku tengok sekeliling, train sampai dan dua perempuan yang turun bersama aku tadi tak naik train tu. Tengok betul-betul. THERE! di kepala LRT ada tulis "AMPANG" aku dah naik yang tu 3X dengan bodohnya. means aku kena tunggu yang ada tulis "SRI PETALING" dekat kepala LRT. (rujuk rajah di atas)



masuk, "Cheras" fuhhh legaaaa...... dah laluan yang betul. :)

Pengajaran, jangan takut berbuat salah atau terbuat salah asalkan kau belajar dari kesilapan..



Sebenarnya aku bukan weirdo untuk buat kesalahan yang sama, tapi aku weirdo sebab aku takut berbuat kesalahan dan aku tak ambil port kesalahan aku tu yang menyebabkan aku berbuat kesalahan yang sama tanpa aku sedar, finally aku sesat!



Pengalaman mengajar, kau pegi sekolah pun tak sama ilmu macam pengalaman yang kau dapat. Kau mungkin hafal teori satu buku tebal cara-cara bedah katak, tapi takkan faham macam mana bau, geli, texture, semasa kau betul-betul membedah katak.

Begitulah contohnya. jangan takut berbuat silap, janji kau spot salah kau dan tak buat lagi. Hidup ini sekali, belajar okay?


Hidup kita bukan dan takkan selalu selesa, kau mungkin ego nak naik kereta sepanjang masa, atau bayar ERL rm9.50 utnuk selesa, sometimes kena belajar sedikit atau lebih jauh untuk kau tak gentar jika sekali kau buat silap.



budak ni, kalau terjumpa kat mana2 stesen lrt jangan la pandang dia pelik, dia memang macam tu.

so, weirdo plus bimbo!


Aku nak master benda ni, even ada 10percent serik.


wish me luck 

2 comments:

kopi said...

sara...
sama....akak pun konpius dgn kemajuan pengangkutan skrg...hehe
kat masjid jamek paling konpius....
pernah jgk tnya org nak g pudu pastu salah arah..hmm....dlm hati monolog..."ciss....dia tipu aku ke dia xtau..." tp tulah dia...pengalaman ini akan mendewasakan kita...hehe...

ahmad_faris said...

pengalaman mendewasakan kita