Tuesday, June 26, 2012

omongkosong buntal

Kakak si Buntal dalam cuti 7hari. Beliau duduk di rumah kadang2 macam cacing panas bontot, even buntal sendiri keliru bontot cacing tu dekat mana, sebab cacing ada ekor.

Jadi, semenjak 2hari kakak si buntal duduk di rumah, dia sering bertanyakan buntal "hang tak bosan ka dik.. kak bosan la" Buntal terdiam, sebab buntal nak cari di mana perkataan bosan.. sebab tak pernah bosan seumur hidup. Hidup buntal bukanlah terisi benor, tapi bosan tu macam mana? 

Kalau bosan, pergila tonton kaca television, walaupun buntal memang fasih dah hafal apa jenis iklan di astro prima, dan sebagainya, kemudian kalau agak2 nak bosan lagi online la, cari cerita yang dah lama nak tengok tapi terlupa je nak download sebab p1wimax macamtahikadangkadang.. ataupun busy sebab tengah2 nak download mak panggil tolong lipat kulit karipap. Selain daripada itu, waktu sekarang ini sebab buntal makan macam tak teratur, mak suka tau suap2 lepas tu tak dapat tahan nafsu pergi ambil pulut derian semangkuk penuh dengan bangga sambil tengok Nam Gyuri jadi hantu, lepas habis semangkuk baru teringat plan diet dan kata2 muhasabah diri seperti "mula2 memang seksa, tapi kena biasakan diri" tapi kata2 tu datang bila dah kenyang je. hahaha. lepas tu bersalah oleh sebab itu buntal mengambil langkah efesien lah sangat iaitu download video aerobic dengan type " fast cardio burn" di laman carian youtube.com. Kalau boleh download movie, kenapa tidak download video yang sihat ye dak? hahahaha

Buntal pemalu nak aerobic sensorang kat ruang tamu, berbekalkan bilik yang sejengkal kera, buntal gagahkan diri bersenam di dalam bilik. hikhiyah. Bayangkan teletubies berwarna merah buat senaman di dalam bilik sempit.



Buntal pun berangan jugak nak jadi ikan sardine tahu? 

Sunday, June 17, 2012

Sebab kita belum halal

Satu hari kau masukkan aku dalam tempurung yang kau reka
Aku setuju
Kau simpan, kau bawa
Di depan orang kau sorok
Orang pergi kau buka tempurung
Cahaya menari menjadi spolight pentas
Daun bertepuk girang
Bunga berkembang menjadi penari kita
Angin mewangi lembut 
Warna pelangi sampai ke pipi langit
Dan kita menari

Orang datang semula
Kau suruh aku masuk
Aku masuk
Dalam tempurung sangat gelap
Hanya aku satu orang
Taktau apa2
Aku dengar riuh rendah di luar sana
Aku rindu warna pelangi
Aku rindu wangi angin
Aku rindu menari lagi
Suara aku dari terpurung gelap ini memang orang luar tak dengar
Kadang2 kau rasa tempurung ni berat, kau letak belakang pokok tualang
Lebah ketuk2 tempurung yang aku duduk
Aku takut
Tapi kau tak datang2

Takkan aku katak kecil terhegehkan anak raja?
Takkan aku menagih kasih minta dicium anak raja untuk aku bertukar puteri
Tiada telaga cari timba untukku


Eh kau datang semula dan bawa aku jalan2
Orang tiada
Kita menari lagi
Pelangi datang lagi
Daun menepuk lagi
Aku suka
Kau pun

Duniawi kau lain
Duniawi aku tempurung


Orang datang lagi
Kau tutup aku dalam tempurung yang sama


Aku faham,,sebab kita belum halal


takfahammainjauh2

Monday, June 11, 2012

Perasan mumtaz tapi tanpa shah jahan

Ada yang lain
Kadang aku rasa nak menegur
Tapi aku rasa tak mampu pun
Aku rindu
Gelak tawa yang engkau pernah cipta
Sumpah gelak tawa itu aku dapat dari engkau sorang saja
Kalau orang tengok perempuan ini ketawa dengan lawak kau
Sumpah diorang cakap aku perempuan tak senonoh gelak hodoh


Hati aku tak memilih kamu
Tak boleh
Aku sudah cuba
Sekalipun engkau sudah bikin aku ketawa
Semua tu jadi hambar setiap kali aku dipaksa
Aku memberontak

Dalam hati, bila rindukan kau kawan
Aku berdoa semoga kau bahagia dan selamat di sana
Aku rindu lawak bodoh, lawak kotor, lawak yang kadang-kadang aku sendiri nak tendang perut kau

Pernah aku gunakan imaginasi wanita aku membayangi kau menjadi suami aku
Mungkin aku puteri masa itu
Sebab aku tahu kau sayang aku

Pernah jugak aku gunakan imaginasi wanitaku membayangi aku isteri kau
Sampai bila aku nak tendang-tendang kau
Sampai bila aku nak marah-marah kau
Meski kau buat badak sebab sayang
Aku tak pasti aku boleh setia sebab hati aku tak ada
Aku taknak jadi isteri derhaka
Aku mahu ikhlas berbakti untuk orang yang aku sayang

Orang cakap aku egois
Orang cakap aku lebih meminta
Hello, aku tak pandang rupa
Aku tak pandang duit
Seorang perempuan kalau dapat lelaki macam kau
Sumpah perempuan itu sangat beruntung

Tapi hati aku takda

Aku hanya mampu rindu
Kenang gelak tawa lama
Apatah lagi jasa

Tapi tak boleh buat apa-apa
Kalau nanti aku layankan nafsu rinduku
Ianya jadi satu harapan

Maaf, dan terima kasih.
bila mumtaztiba2perasanhotdotcom






Sunday, June 10, 2012

Neraka

Pembuluh darah semakin kotor,
Baru 23 tahun,
Kotor dengan anasir-anasir yang serebelumku sendiri cipta,
Aku berfikir aku merumus aku menghakimi orang,
Otak ketat bukan sahaja ligat,
Malah kadang-kadang banyak dendam kusumat

Bila datang mood baik macam rentak lagu Yellow,
Semua berjalan lancar,
Aku rasa bahagia bila angin sepoi-sepoi menepuk pipi aku
Rambut menampar-nampar dahiku

Berfikir lama lagikah hidup ini untukku
Lama lagi kah aku melihat jingga ungu matahari terbenam
Sambil dengar lauangan azan
Renung langit di atas
Berasa sayu sekejap
Langit bertukar gelap
Hanya aku nampak bintang
Itupun abangku dakwa satelite
Sungguh aku berasa dungu

Kalau sekejap lagi aku mati
Famili, kawan, teman selamat tinggal
Tak bawa semua ini macam aku selalu paksa teman ke mana-mana
Dalam kubur seorang diri
Tak bawak sutera, tak bawak dress poplook
Belacu putih itu yang kupakai
Tak bawak assignment gred4flat lah sangat
Tapi amalan

Amalan?
Berapa helai saja amalan aku?
Entahkan tiada.


Termenenung,
adakah sejadah merah itu lebih banyak dibuat tempat lenyek baju aku menayang badan
atau lebih banyak aku buat untuk sujud rendah diri yang utama wajib aku buat untuk Penciptaku

Kalau titis air sembahyang yang singgah ke tubuhku adalah scene terakhir hidupku, alhamdulillah
Kalau titis dosa singgah di dalam hati aku sewaktu si Izrail sentap nyawaku, tingallah roh ku....jawabnya

neraka.